Cara mengatasi dan mencegah penipisan rambut - Penipisan rambut dan rambut rontok bisa menjadi bagian normal penuaan atau mungkin karena penyebab lainnya. Umur juga bisa membuat rambut menjadi lebih tipis.

Seseorang mungkin melihat kerontokan rambut atau penipisan rambut saat melihat ke cermin, seperti garis rambut yang melebar, melihat rambut ekstra pada sisir atau sikat atau perubahan gaya rambut seperti kuncir ekor kuda. Jika kehilangan rambut sekitar 100 helai rambut sehari. Kondisi ini merupakan hal normal, dan biasanya rambut akan tumbuh kembali.

Penipisan rambut bisa menyebabkan masalah emosional. Sebagian besar rambut rontok terjadi tanpa gejala penyakit lainnya. Carilah saran medis jika Anda memiliki masalah ini.

Penyebab Penipisan Rambut

Beberapa alasan untuk penipisan rambut dan rambut rontok tidak bisa diubah, faktor risiko lainnya mungkin bisa diubah atau dikurangi. Kecenderungan seseorang untuk menjadi botak dengan pola kebotakan pria atau pola kebotakan wanita dapat diwariskan dari orang tua.

Perawatan kemoterapi dapat menyebabkan kerontokan rambut dan radioterapi untuk kanker dapat membuat rambut rontok di bagian tubuh dimana radiasi diarahkan. Kehilangan rambut dari kemoterapi biasanya bersifat sementara. Kehilangan rambut akibat radioterapi atau operasi kanker bisa mengakibatkan rambut tidak selalu tumbuh kembali di beberapa tempat.

Beberapa gaya rambut, seperti ponytails, cornrows, plester ketat atau rambut berkelok-kelok di sekitar roller pemanas dapat menyebabkan beberapa rambut rontok. Ini disebut traction alopecia.

Peristiwa yang menegangkan bisa memicu kerontokan rambut akibat produksi rambut yang ditangguhkan untuk jangka waktu tertentu. Satu studi menemukan bahwa istri yang kehilangan pasangan sampai mati atau bercerai memiliki risiko lebih tinggi mengalami rambut rontok. Selain itu, beberapa hal yang juga dapat menyebabkan rambut rontok termasuk merokok, minum terlalu banyak alkohol dan paparan sinar matahari.

Masalah tiroid bisa menyebabkan rambut menjadi kurus atau tersesat. Perubahan hormon juga bisa mempengaruhi rambut dan beberapa rambut rontok sementara bisa terjadi setelah kehamilan. Beberapa obat dapat menyebabkan rambut rontok, termasuk steroid anabolik dan obat pengencer darah warfarin.

Alopecia areata adalah suatu kondisi yang menyebabkan rambut rontok, yang dianggap karena masalah dengan sistem kekebalan tubuh.

Pada jaringan parut alopecia atau cicatricial alopecia rambut rontok, folikel rambut dapat menjadi hancur. Hal ini dapat disebabkan oleh kondisi lain, termasuk lichen planus atau lupus diskoid.

Mengonsumsi makanan yang buruk tidak mungkin menyebabkan rambut rontok. Namun, defisiensi besi bisa berakibat pada penipisan rambut.

Kehilangan rambut pada bagian lain selain kepala mungkin karena masalah sirkulasi. Rambut rontok juga merupakan salah satu gejala pada stadium lanjut dari sirosis atau jaringan parut hati.

Kerontokan rambut (patchy) merupakan salah satu gejala dari infeksi menular seksual (IMS). Kerontokan rambut patchy adalah gejala umum dari infeksi jamur kulit kepala.

Selain kondisi di atas, beberapa kebiasaan dibawah ini juga bisa menyebabkan rambut menjadi tipis. Jika Anda sering melakukan kebiasaan di bawah ini, ada baiknya untuk tidak melakukannya lagi, sebagai upaya Anda untuk pencegahan terhadap penipisan rambut.

Cara Mengatasi dan Mencegah Penipisan Rambut

Cara Mengatasi dan Mencegah Penipisan Rambut

Palsukan dengan volume

Untuk mengatasi dan mencegah penipisan rambut, penggunaan sampo yang memiliki kemampuan untuk menebalkan dan menambah volume rambut bisa Anda jadikan sebagai pilihan cara mengatasi dan mencegah penipisan rambut. Penggunaan sampo yang tepat akan membantu membuat rambut terlihat lebih lebat dan membuat setiap helaian rambut terlihat lebih tebal.

Jaga setiap helaian rambut

Secara umum kita akan mengalami kerontokan rambut, dan jika rambut rontok jumlahnya berkisar 100 helaian rambut setiap harinya, maka kondisi ini di anggap sebagai hal yang normal. Namun, melakukan perawatan yang sehari-hari seperti meluruskan, mencuci, mengeringkan, dan mengecat rambut dapat mengganggu kesehatan rambut Anda, dan besar kemungkinan akan membuat rambut mrnjadi rontok lebih banyak, serta akan terus bertambah lebih banyak lagi saat bertambah tua.

Rambut yang tua membutuhkan perawatan rambut yang lebih hati-hati, karena jika tidak hati-hati, hal ini bisa membuat rambut semakin rapuh dan mudah jatuh. Solusi untuk cara mengatasi dan mencegah penipisan rambut yang kedua ini yaitu kurangi penggunaan produk perawatan rambut dengan zat kimia dan berbasis alkohol.

Mengonsumsi suplemen

Meskipun tidak ada pil ajaib yang akan melebatkan rambut, tapi ada suplemen yang bisa membantu rambut jadi lebih kuat dan tebal seiring waktu. Suplemen, terbaik untuk cara mengatasi dan mencegah penipisan rambut ialah suplemen yang tinggi akan kandungan biotin, silika, dan horsetail. Kandungan tersebut telah terbukti bisa meningkatkan kesehatan dan pertumbuhan rambut.

Konsultasi dengan dokter

Penipisan rambut sering memiliki hubungan erat dengan usia. Akan tetapi, hal ini juga bisa jadi penanda gangguan kesehatan. Jika saran medis yang dicari tentang penipisan rambut atau rambut rontok, dokter atau dokter kulit dapat mendiagnosa rambut rontok dengan melakukan pemeriksaan fisik dan memeriksa riwayat kesehatan seseorang.

Tes lebih lanjut bisa diatur, terutama jika ada gejala lain selain rambut rontok atau penipisan. Beberapa rambut dapat ditarik keluar sehingga poros rambut dapat diperiksa secara mikroskopis untuk fase ketebalan, panjang, struktur dan pertumbuhan.