Sembilan Alasan Rambut Rontok pada Wanita

Sembilan alasan rambut rontok pada wanita - Semua orang tentu kehilangan rambut. Itu terjadi saat mandi pagi Anda, saat Anda menggunakan alat pengering, atau saat Anda menyisir terlalu cepat, dan itu normal.

Rata-rata, kita kehilangan lima puluh sampai seratus rambut sehari. Itu hanya rambut yang telah melewati siklusnya, dan akan ada yang baru untuk menggantinya. Tapi rambut rontok bisa jadi pertanda kondisi medis yang lebih serius yang perlu dievaluasi oleh dokter kulit dan kemungkinan pengobatannya. Berikut ini adalah sembilan penyebab rambut rontok dan bagaimana cara mengatasinya.

 Sembilan Alasan Rambut Rontok pada Wanita

Sembilan Alasan Rambut Rontok pada Wanita

1. Telogen Effluvium

Telogen effluvium adalah fenomena yang terjadi setelah kehamilan, operasi besar, penurunan berat badan drastis, atau stres yang ekstrem, dimana Anda akan menjatuhkan sejumlah besar rambut setiap hari, biasanya saat keramas, styling, atau menyisir rambut. Ini juga bisa menjadi efek samping dari obat-obatan tertentu, seperti antidepresan, beta-blocker, dan obat anti-inflamasi nonsteroid. Selama terjadi telogen effluvium, rambut bergeser lebih cepat dari biasanya dari fase pertumbuhan ke fase "istirahat" sebelum bergerak cepat ke tahap penumpahan, atau telogen.

Gejala
Wanita dengan telogen effluvium biasanya melihat kerontokan rambut 6 minggu sampai 3 bulan setelah kejadian yang menegangkan. Pada puncaknya, Anda mungkin akan kehilangan segenggam rambut.

Dalam beberapa kasus, seperti kehamilan atau operasi besar, Anda mungkin harus menunggu waktu sampai rambut rontok melambat. Jika efek samping obat-obatan adalah pelakunya, bicarakan dengan dokter Anda tentang menurunkan dosis atau mengganti obat. Jika terkait dengan stres, lakukan yang terbaik untuk mengurangi stres.

2. Genetika (turun-temurun)

Kerontokan rambut yang bersifat genetik dikenal sebagai alopesia androgenik atau androgenetic alopecia dan, menurut American Academy of Dermatology, alopesia androgenik merupakan penyebab rambut rontok yang paling umum. Gen itu dapat diwariskan dari sisi keluarga ibu atau ayah Anda, meskipun Anda lebih mungkin memilikinya jika kedua orang tua Anda mengalami rambut rontok.

Gejala
Wanita dengan rambut rontok karena Genetika (turun-temurun) ini cenderung mengalami penipisan pada garis rambut di balik poni. Kondisi ini berkembang perlahan dan mungkin dimulai sejak usia 20-an. Anda mungkin rentan jika ibu Anda juga memiliki pola penipisan rambut. Dalam beberapa kasus, kerontokan rambut mungkin menyebar, artinya menyebar ke seluruh kulit kepala.

Dokter kulit Anda akan memeriksa pola rambut rontok untuk menentukan apakah itu disebabkan oleh faktor turun temurun.

3. Hipotiroidisme

Jutaan orang, terutama wanita, menderita penyakit tiroid. Bila tubuh Anda memproduksi hormon tiroid terlalu sedikit, hormon yang bertanggung jawab untuk metabolisme, denyut jantung, dan mood, Anda dikatakan memiliki hipotiroidisme, atau tiroid yang kurang aktif.

Jika tubuh Anda membuat terlalu banyak hormon tiroid, Anda dikatakan memiliki hipertiroidisme, atau tiroid yang terlalu aktif. 

Hormon tiroid bertanggung jawab atas segala hal, mulai dari tingkat metabolisme basal Anda - tingkat di mana tubuh Anda menggunakan oksigen dan energi untuk berfungsi terhadap pertumbuhan rambut, kulit, dan kuku Anda.  Tapi bila Anda tidak memiliki jumlah yang tepat, Anda mungkin melihat adanya perubahan pada fungsi tubuh.

Gejala
Hipotiroidisme (terlalu sedikit hormon) dapat menyebabkan sejumlah gejala, termasuk kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, kelelahan, konstipasi, depresi, dan sulit berkonsentrasi. Rambut, kuku, dan kulit bisa menjadi lebih rapuh dan lebih mudah pecah. Ini lebih sering terjadi pada wanita, terutama di atas usia 50an tahun.

Hipertiroidisme (terlalu banyak hormon) dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, palpitasi jantung, kegugupan, mudah tersinggung, diare, kulit lembab, kelemahan otot, dan tampilan mata yang mengejutkan. Anda mungkin juga mengalami kerontokan rambut karena metabolismenya meningkat. Hipertiroidisme jauh lebih jarang terjadi dibandingkan hipotiroidisme.

Dokter Anda mungkin meresepkan obat hormon tiroid untuk mengembalikan ke jumlah normal. Tes TSH biasa mungkin dilakukan untuk memastikan dosis yang cukup.

4. Lupus

Lupus adalah penyakit autoimun kronis dimana sistem kekebalan tubuh sendiri menyerang jaringan sehat. Kondisi tersebut mempengaruhi banyak orang dan cenderung menyerang wanita selama masa subur mereka.

Gejala
Lupus sering menyebabkan kelelahan ekstrem, sakit kepala, bisul lisan, dan persendian yang menyakitkan dan bengkak. Banyak orang mengembangkan ruam berbentuk kupu-kupu melintasi di hidung dan menjadi lebih peka terhadap sinar matahari.  Gejala lainnya termasuk demam; Bengkak di kaki dan tangan dan di sekitar mata; sakit dada; Dan anemia.

Banyak orang juga mengalami kerontokan rambut, yang mungkin ringan dan terjadi saat keramas atau menyisir rambut atau mungkin lebih parah lagi, keluar dalam bercak dan disertai ruam di kulit kepala. Karena gejala ini terjadi pada banyak kondisi lain, lupus sering disebut sebagai peniru yang hebat.

Berkonsultasilah dengan dokter jika rambut rontok Anda disertai nyeri sendi, kelelahan, dan gejala lupus lainnya. Jika Anda juga memiliki ruam pada kulit kepala, Anda perlu menemui ahli dermatologi, yang kemungkinan akan meresepkan krim topikal.

5. Anemia Defisiensi Besi

Wanita yang memiliki masa menstruasi atau tidak cukup makan makanan kaya zat besi mungkin rentan terhadap kekurangan (defisiensi) zat besi, di mana darah tidak memiliki cukup sel darah merah. Sel darah merah mengangkut oksigen ke seluruh sel di tubuh Anda, dan memberi Anda energi yang Anda butuhkan.

Gejala
Anemia defisiensi besi menyebabkan kelelahan ekstrim, lemah, dan kulit pucat. Anda mungkin juga mengalami sakit kepala, sulit berkonsentrasi, tangan dan kaki dingin, dan rambut rontok. Setiap jenis yang Anda kerjakan mungkin membuat Anda kehabisan napas.

Konsumsilah makanan yang kaya zat besi seperti daging sapi, ikan, sayuran hijau, sereal yang diperkaya, dan kacang-kacang, bersama dengan makanan kaya vitamin C, yang meningkatkan penyerapan zat besi.

Wanita membutuhkan zat besi 18 mg per hari, 8 mg setelah menopause; Tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda harus mengkonsumsi suplemen zat besi. Anda juga bisa menemukan suplemen khusus untuk rambut rontok.

6. Sindrom ovarium polikistik atau Polycystic ovary syndrome (PCOS)

Sebanyak lima juta wanita di Amerika Serikat menderita sindrom ovarium polikistik. Kondisi, yang bisa dimulai sejak usia 11an tahun, disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon dimana ovarium menghasilkan terlalu banyak hormon pria. PCOS sering menyebabkan kemandulan.

Gejala
PCOS dapat menyebabkan pertumbuhan rambut di wajah, periode PMS tidak teratur, jerawat, dan kista pada ovarium. Dan sementara Anda mungkin mengalami rambut rontok di kulit kepala Anda, Anda mungkin memperhatikan lebih banyak rambut di tempat lain di tubuh Anda.

Sebagian besar kasus PCOS ditangani dengan pil KB yang mengandung anti-androgen kuat yang menghambat testosteron. Jika Anda tidak dapat menggunakan pil KB, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat, yang juga menghambat hormon laki-laki. Menurunkan berat badan juga bisa membantu dengan menurunkan efek hormon pria.

7. Kondisi Kulit Kepala
Kulit kepala yang tidak sehat bisa menyebabkan peradangan yang membuat rambut sulit tumbuh. Kondisi kulit yang menyebabkan rambut rontok termasuk dermatitis seboroik (ketombe), psoriasis, dan infeksi jamur seperti kurap.

Gejala
Dermatitis seboroik menyebabkan kulit kepala menumpahkan kulitnya, jadi Anda akan melihat sisik berminyak dan kekuningan di bahu atau di rambut Anda. Ini mungkin hasil ragi yang disebut Malassezia, perubahan hormonal, atau kelebihan minyak di kulit.

Psoriasis, kondisi autoimun yang menyebabkan omset sel kulit berlebihan, menghasilkan skala putih yang sangat kental pada kulit kepala yang bisa berdarah.

Kurap, jamur yang Anda kaitkan dengan menyentuh orang atau hewan yang terinfeksi, Anda akan melihat bekas merah di kulit kepala Anda, yang mungkin akan menyebar.

Setiap kondisi biasanya memerlukan resep: sampo untuk dermatitis seboroik, obat-obatan atau terapi cahaya untuk psoriasis, dan obat antijamur untuk kurap.

8. Alopecia Areata

Alopecia areata adalah kelainan autoimun dimana sistem kekebalan tubuh menyerang folikel rambut, dan terjadi pada pria dan wanita. Penyebabnya tidak diketahui, tapi mungkin dipicu oleh stres atau penyakit.

Gejala
Kondisinya bisa terjadi dalam tiga bentuk.
Alopecia areata umumnya menyebabkan botak pada kulit kepala, alis, atau kaki. Total kerontokan rambut di kepala dikenal sebagai alopecia totalis, sedangkan rambut rontok yang terjadi di sekujur tubuh disebut alopecia universalis.

Mengamati pola rambut rontok biasanya bisa menentukan apakah Anda memiliki alopecia areata, dan tes darah dan hormon biasanya dilakukan untuk menyingkirkan kondisi yang dapat menyebabkan rambut rontok. Hal ini juga penting untuk mengurangi stres.

9. Penggunaan Alat-Alat Styling yang berlebihan

Terlalu banyak keramas, styling, dan mewarnai rambut bisa membahayakan rambut Anda. Panas dan bahan kimia melemahkan rambut, menyebabkannya pecah dan rontok. Seringkali, ini adalah kombinasi dari perawatan keratin, pewarnaan, dan blow-drying, yang merusak.

Gejala
Jika kerontokan terjadi akibat kerusakan eksternal yang disebabkan oleh styling, itu hanya akan membuat rambut menjadi pecah, dan Anda tidak akan melihat telogen berbentuk bola di ujungnya.

Hindari penggunaan peralatan yang terlalu panas di rambut Anda. Atur hair dryer Anda pada pengaturan yang sejuk dan rendah, dan kurangi penggunaan setrika datar.

Jangan mewarnai rambut Anda lebih dari satu atau dua warna normal: Semakin parah perubahan warnanya, semakin banyak bahan kimia yang Anda butuhkan, yang bisa membuat rambut rontok. Jika Anda menggunakan hair gel atau hair spray, jangan menunggu sampai kering sebelum Anda menyisirnya, karena rambut akan mengeras dan cenderung pecah.

Kondisi rambut Anda tidak hanya mempengaruhi penampilan Anda saja, ini merupakan indikator penting kesehatan Anda. Jika Anda mengalami kerontokan rambut, bicarakan dengan dokter kulit Anda.