Pada artikel ini, berisikan tentang penyebab alopecia androgenic, yang tujuannya untuk membantu Anda memahami lebih lanjut tentang alopecia androgenetic. Artikel ini membagikan tentang apa itu alopecia androgenetic, apa penyebabnya, dan lain sebagainya.

Penyebab Alopecia Androgenic

Apa itu Alopecia Androgenic

Alopecia Androgenic adalah jenis yang paling umum kehilangan rambut yang progresif. Hal ini juga dikenal sebagai pola kebotakan laki-laki, pola kebotakan perempuan, atau hanya kebotakan umum. Alopecia Androgenic mempengaruhi sekitar 50% pria di atas usia 50, dan sekitar 50% wanita di atas usia 65. Pada wanita tingkat keparahan bervariasi, mungkin hadir sebagai rambut menipis namun dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kebotakan.

Apa Penyebab Alopecia Androgenic

Alopecia Androgenic disebabkan oleh kombinasi hormonal dan faktor genetik. Dihidrotestosteron (DHT) adalah hormon utama yang bertanggung jawab untuk alopecia androgenetic pada individu yang rentan secara genetik. DHT menyebabkan kulit kepala rambut rontok dengan menginduksi perubahan dalam folikel rambut di kulit kepala. Rambut yang dihasilkan oleh folikel yang terkena dampak menjadi semakin kecil diameter-nya, lebih pendek panjang dan ringan dalam warna sampai akhirnya folikel menyusut sepenuhnya dan berhenti memproduksi rambut.

Alopecia Androgenic pada pria telah dikaitkan dengan beberapa kondisi medis lainnya termasuk penyakit jantung koroner dan pembesaran prostat. Selain itu, kanker prostat, gangguan resistensi insulin (seperti diabetes dan obesitas), dan tekanan darah tinggi (hipertensi) telah berhubungan dengan alopecia androgenetic.

Pada wanita, bentuk rambut rontok dikaitkan dengan peningkatan risiko sindrom ovarium polikistik (PCOS). PCOS ditandai dengan ketidakseimbangan hormon yang dapat menyebabkan menstruasi tidak teratur, jerawat, rambut berlebih di tempat lain pada tubuh (hirsutisme), dan berat badan.

Alopecia Androgenic merupakan penyebab kerontokan rambut pada pria dan wanita. Bentuk rambut rontok Alopecia Androgenic dapat mulai sedini mungkin dan risiko meningkat dengan seiring bertambahnya usia; lebih dari 50 persen pria di atas usia 50 memiliki beberapa tingkat kerontokan rambut. Pada wanita, rambut rontok yang paling mungkin ialah setelah menopause.

Berbagai faktor genetik dan lingkungan mungkin memainkan peran dalam menyebabkan alopecia androgenetic. Meskipun peneliti sedang mempelajari faktor risiko yang dapat menyebabkan kondisi ini, sebagian besar faktor-faktor ini tetap tidak diketahui.

Para peneliti telah menentukan bahwa bentuk rambut rontok adalah terkait dengan hormon yang disebut androgen, terutama sebuah androgen yang disebut dihidrotestosteron. Androgen adalah penting untuk perkembangan se*ksual laki-laki normal sebelum kelahiran dan selama masa pubertas. Androgen juga memiliki fungsi penting lainnya pada laki-laki dan perempuan, seperti mengatur pertumbuhan rambut dan dorongan se*ks.

Pertumbuhan rambut dimulai di bawah kulit di struktur yang disebut folikel. Setiap helai rambut biasanya tumbuh selama 2 sampai 6 tahun, masuk ke fase istirahat selama beberapa bulan, dan kemudian rontok.

Siklus dimulai lebih ketika folikel mulai tumbuh rambut baru. Peningkatan kadar androgen dalam folikel rambut dapat menyebabkan siklus lebih pendek dari pertumbuhan rambut dan pertumbuhan helai lebih pendek dan lebih tipis dari rambut. Selain itu, ada keterlambatan dalam pertumbuhan rambut baru untuk menggantikan helai yang rambut yang rontok.

Meskipun peneliti menduga bahwa beberapa gen memainkan peran dalam alopecia Androgenic, variasi ditemukan hanya satu gen, AR, telah dikonfirmasi dalam studi ilmiah. Gen AR menyediakan instruksi untuk membuat protein yang disebut reseptor androgen.

Reseptor androgen memungkinkan tubuh untuk merespon dengan tepat menjadi dihidrotestosteron dan androgen lainnya. Studi menunjukkan bahwa variasi dalam AR memimpin gen meningkatnya aktivitas reseptor androgen di folikel rambut. Masih belum jelas, namun, perubahan genetik meningkatkan risiko kerontokan rambut pada pria dan wanita dengan alopecia androgenetic.

Para peneliti terus menyelidiki hubungan antara alopecia androgenetic dan kondisi medis lainnya, seperti penyakit jantung koroner dan kanker prostat pada pria dan sindrom ovarium polikistik pada wanita.

Mereka percaya bahwa beberapa gangguan ini mungkin terkait dengan tingkat androgen tinggi, yang dapat membantu menjelaskan mengapa mereka cenderung terjadi dengan rambut rontok terkait androgen. Faktor hormonal, lingkungan, dan genetik lain yang belum diidentifikasi juga mungkin terlibat.

Dalam banyak kasus, rambut rontok dapat dikaitkan dengan perubahan musim, obat-obatan, anemia, masalah tiroid, penyakit dermatologis, malnutrisi .dll

Analisis penyebab

Predisposisi genetik

Dalam kernel dari setiap sel manusia terdapat 46 kromosom muncul berpasangan (satu berasal dari ibu dan satu dari ayah). 22 dari mereka yang disebut autosom dan adalah sama untuk kedua jenis kelamin. 23 kromosom (kromosom se*ks) berbeda pada pria dan wanita.

Setiap kromosom meliputi ribuan gen, yang muncul dan berasal dari orang tua. Pada pasangan gen, yang disebut “dominan” mendefinisikan sifat yang diturunkan.

Seperti untuk rambut rontok, gen yang dominan berasal dari ibu. Itu berarti bahwa jika ada riwayat rambut rontok dari sisi ibu, ini akan ditransfer ke anak. Namun, predisposisi genetik tidak berarti bahwa rambut rontok pasti akan muncul atau bahwa hal itu akan dinyatakan dalam cara yang sama seperti yang terjadi kepada anggota yang lebih tua dari keluarga.

Oleh karena itu alasan genetik merupakan faktor penting merangsang rambut rontok. predisposisi genetik bertanggung jawab tidak hanya untuk penampilan rambut rontok, tetapi juga untuk tingkat kemajuan selama hidup seseorang. Jika predisposisi genetik ada, maka rambut rontok diendapkan oleh aksi androgen dan penuaan. Singkatnya, penipisan muncul karena insufisiensi organisme untuk menghasilkan jumlah yang diperlukan rambut baru, untuk tetap sehat.

Androgen

Sistem endokrin pada manusia terdiri dari sekelompok kelenjar (hipofisis, adrenal, hipotalamus, tiroid dan paratiroid), yang terletak pada beberapa bagian dari tubuh manusia. Peran mereka adalah untuk memproduksi hormon, yang mengatur aktivitas organ dan jaringan lain dalam tubuh. Ovarium, testis dan pankreas memainkan bagian penting dalam aktivitas hormonal juga.

Hormon adalah zat biokimia yang beredar dalam darah dan mengatur kebutuhan fisiologis organisme.

Androgen adalah hormon yang diproduksi pada pria dan dalam jumlah yang lebih kecil pada wanita. Pada pria, androgen bertanggung jawab untuk karakteristik kejantanan. Wakil Perdana androgen adalah testosteron.

Dalam rangka untuk memahami mekanisme kerja androgen, kita harus mengacu pada karakteristik dasar rambut: Rambut tumbuh dalam kelompok-kelompok alami dari 1-4 rambut, yang disebut Unit folikuler.

Mereka terdiri dari satu rambut dialokasikan sepanjang garis rambut frontal dan seperti yang kita bergerak menuju bagian dalam kulit kepala, folikel rambut merupakan kelompok 2, 3 atau bahkan 4 rambut.

Unit folikular unit biologis lengkap yang terdiri dari saraf, pembuluh darah, kelenjar sebaceous, kolagen dan pili arrector otot (otot kecil yang melekat pada folikel rambut). Setiap unit folikel memiliki definisi genetik yang telah ditentukan.

Dalam kasus alopecia androgenetic, folikel rambut di bagian depan dan atas kepala rentan terhadap hormon dihidrotestosteron (DHT), turunan dari testosteron. Testosteron, dengan bantuan enzim 5-a reduktase diubah menjadi DHT, yang bekerja pada folikel rambut dan reseptor menimbulkan perubahan fungsi mereka. Tindakan berkepanjangan DHT pada folikel rambut rentan menyebabkan miniaturisasi progresif mereka.

Akibatnya, folikel rambut bisa secara bertahap menyusut di setiap siklus hidup rambut. Beberapa dari mereka menjadi tidak aktif sementara yang lain kehilangan kemampuan mereka untuk menghasilkan rambut yang sehat. Mereka mulai memproduksi rambut miniatur berwarna terang. Fenomena ini disebut rambut miniaturisasi. Rambut rontok merupakan tahap akhir dari miniaturisasi rambut.

Mekanisme ini membantu kita menyadari apa yang sebenarnya terjadi ketika seseorang mengalami rambut rontok untuk pertama kalinya: Tampilan menipis tidak benar-benar karena rambut rontok namun karena pengurangan progresif dalam kepadatan rambut (miniaturisasi).

Secara umum, kita bisa mengatakan bahwa tindakan DHT memperpendek Anagen Phase, periode di mana rambut tumbuh. Akibatnya, rambut memasuki Fase Telogen sebelumnya. Pada periode itu, rambut berhenti tumbuh, semakin lemah dan akhirnya jatuh. Hal ini juga penting untuk menggarisbawahi bahwa pria yang menderita kerontokan rambut tidak perlu memiliki kadar testosteron atau androgen lain dalam tubuh mereka.

Yang benar adalah folikel rambut mereka lebih rentan dan rentan terhadap aksi androgen daripada orang lain dan dalam beberapa kasus mereka memiliki reseptor DHT lebih atau tingkat tinggi 5-a reduktase. Misalnya, pria dengan kadar rendah dari 5-a reduktase tidak mengalami alopecia androgenetic. Meyakinkan, androgen menyebabkan kerontokan rambut hanya dalam kombinasi dengan faktor keturunan. Titik lain yang signifikan adalah korelasi dari kerontokan rambut dan kulit berminyak berlebihan. Sebum mengandung DHT, sehingga setiap sekresi sebum yang berlebihan membuat tingkat yang lebih tinggi DHT dalam kontak dengan folikel rambut, memperkuat aksinya pada mereka.

Usia

Waktu yang tepat dari rambut rontok mulai serta kemajuannya berbeda untuk setiap orang. Seperti yang disebutkan sebelumnya, keturunan dan androgen memiliki dampak yang signifikan pada itu. Umur adalah katalis dalam rambut rontok, seperti yang rentan terhadap androgen folikel rambut harus terkena untuk jangka waktu yang lama untuk tindakan mereka benar-benar selama bertahun-tahun untuk mulai melemah. Tetapi bahkan dalam kasus di mana tidak ada keturunan rambut rontok, penuaan melemahkan rambut: Beberapa folikel rambut menjadi tidak aktif dan berhenti memproduksi rambut, karena itu memberikan kontribusi untuk rambut rontok. Tetapi bahkan dalam kasus ini, daerah donor menolak penuaan, sehingga memungkinkan untuk pria yang lebih tua untuk bergerak maju ke prosedur transplantasi rambut.