Alopecia areata, juga dikenal sebagai tempat kebotakan, adalah penyakit autoimun di mana rambut hilang dari beberapa atau semua area tubuh, biasanya dari kulit kepala. Kerontokan rambut biasanya mempengaruhi kulit kepala, tetapi juga dapat terjadi di daerah lain dari tubuh karena kegagalan tubuh untuk mengenali sel-sel tubuh itu sendiri. Alopecia Areata seringkali menghasilkan bintik-bintik botak di kulit kepala, terutama pada tahap pertama. Dalam 1-2% kasus, kondisi ini dapat menyebar ke seluruh kulit kepala (alopecia totalis) atau seluruh kulit (alopecia universalis).

Tanda-tanda dan gejala

Penyebab Alopecia Areata
Gejala pertama yang khas dari alopecia areata adalah kebotakan kecil. Kulit yang mendasarinya adalah unscarred dan terlihat dangkal. Meskipun patch ini dapat mengambil banyak bentuk, mereka biasanya bulat atau oval.

Alopecia areata paling sering mempengaruhi kulit kepala dan jenggot, tapi dapat terjadi pada setiap bagian tubuh dengan rambut.

Berbagai wilayah kulit mungkin menunjukkan rambut rontok dan pertumbuhan kembali pada waktu yang sama. Penyakit ini dapat juga masuk ke remisi untuk waktu, atau mungkin permanen. Hal ini umum pada anak-anak.

Daerah rambut rontok mungkin terasa gatal atau menyakitkan. Rambut cenderung turun selama periode waktu yang singkat, dengan kerugian sering terjadi lebih pada salah satu sisi kulit kepala dari yang lain.

Penyebab Alopecia Areata

Penyebab pasti dari alopecia areata tidak diketahui. Namun, yang paling sering terjadi pada orang yang memiliki riwayat keluarga dengan gangguan autoimun lainnya, seperti diabetes tipe 1 atau rheumatoid arthritis.

Meskipun tidak ada obat untuk alopecia areata, pengobatan dapat membantu rambut tumbuh kembali lebih cepat dan dapat mencegah rambut rontok di kemudian hari. Alopecia areata menyebabkan bintik-bintik botak di kulit kepala. Hal itu terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang folikel rambut, sehingga rambut menjadi rontok.

Rambut rontok tiba-tiba dapat terjadi pada kulit kepala dan bagian lain dari tubuh. Kondisi ini jarang menghasilkan alopecia totalis, atau  alopecia universalis, tetapi dapat mencegah rambut tumbuh kembali. Ketika rambut tidak tumbuh kembali, mungkin untuk rambut rontok lagi. Luasnya rambut rontok dan pertumbuhan kembali bervariasi dari orang ke orang.

Alopecia areata tidak menular. Ini lebih sering terjadi pada orang yang telah mempengaruhi anggota keluarga, menunjukkan faktor keturunan mungkin menjadi faktor.

Alopecia areata adalah penyakit autoimun. Penyakit autoimun terjadi ketika sel-sel sistem kekebalan tubuh keliru dalam menanggapi zat-zat asing. Biasanya, sistem kekebalan melindungi tubuh Anda untuk melawan penjajah asing, seperti virus dan bakteri. Jika memiliki alopecia areata, sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang folikel rambut Anda.

Folikel rambut adalah struktur di mana rambut tumbuh. Folikel menjadi lebih kecil dan berhenti memproduksi rambut, yang menyebabkan rambut rontok. Para peneliti tidak tahu apa yang memicu sistem kekebalan tubuh untuk menyerang folikel rambut, sehingga penyebab pasti kondisi ini tidak diketahui.

Namun, yang paling sering terjadi pada orang yang memiliki riwayat keluarga penyakit autoimun lainnya, seperti diabetes tipe 1 atau rheumatoid arthritis. Inilah sebabnya mengapa beberapa ilmuwan menduga bahwa genetika dapat berkontribusi pada pengembangan alopecia areata.

Mereka juga percaya bahwa faktor-faktor tertentu dalam lingkungan yang diperlukan untuk memicu alopecia areata pada orang yang secara genetik cenderung untuk penyakit ini.

Bagaimana Cara Mengobati alopecia areata?

Tidak ada obat untuk alopecia areata, namun kondisi dapat diobati. Pengobatan mungkin dapat menghentikan kerontokan rambut di masa depan atau membantu rambut tumbuh kembali lebih cepat.

Perawatan medis
Anda dapat menggosok obat tertentu ke kulit kepala untuk membantu merangsang pertumbuhan rambut. Terapi umum lainnya termasuk suntikan steroid atau krim kortikosteroid dan salep. Dalam beberapa kasus, photochemotherapy dapat digunakan untuk meningkatkan pertumbuhan rambut. Photochemotherapy adalah jenis pengobatan radiasi yang menggunakan kombinasi obat oral dan sinar ultraviolet.

Terapi alternatif
Beberapa orang dengan alopecia areata memilih terapi alternatif untuk mengobati kondisi mereka. Ini mungkin termasuk:
  • aromaterapi
  • akupunktur
  • suplemen herbal
  • vitamin

Kebanyakan terapi alternatif belum diuji dalam uji klinis, sehingga efektivitas mereka dalam merawat rambut rontok tidak diketahui. Ada juga beberapa langkah yang dapat diambil untuk membantu meminimalkan ketidaknyamanan, termasuk:
  • Menerapkan tabir surya untuk melindungi daerah-daerah terkena dari sunburns
  • Mengenakan kacamata hitam untuk melindungi mata dari sinar matahari dan debu jika bulu mata telah jatuh
  • Mengenakan wig, topi, atau syal untuk melindungi kulit kepala

Efektivitas setiap pengobatan akan bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang bahkan tidak memerlukan pengobatan karena rambut mereka tumbuh kembali dengan sendirinya.

Dalam kasus lain, bagaimanapun, orang tidak pernah melihat peningkatan meskipun mencoba setiap pilihan pengobatan. Anda mungkin perlu mencoba lebih dari satu pengobatan untuk melihat perbedaan.

Perlu diingat bahwa pertumbuhan kembali rambut mungkin hanya bersifat sementara. Itu mungkin bagi rambut untuk tumbuh kembali dan kemudian jatuh lagi.

Cara Mengatasi Alopecia Areata

Alopecia areata dapat menantang secara emosional, terutama ketika rambut rontok mempengaruhi seluruh kulit kepala. Orang dengan kondisi ini mungkin merasa terisolasi atau menjadi depresi. Jika Anda merasa kewalahan, konselor atau kelompok pendukung dapat membantu Anda mengatasi dampak dari penyakit. Kelompok dukungan dapat menyediakan lingkungan yang aman bagi Anda untuk berbagi pengalaman Anda dan mengekspresikan stres atau kecemasan Anda.

Artikel Lainnya: "Penyebab Alopecia Androgenic".